Penjelasan

Emisi antropogenik CO2 dan gas rumah kaca lainnya merupakan penyebab dari perubahan iklim. Peningkatan suhu permukaan rata-rata global, peristiwa cuaca ekstrem, perubahan pola curah hujan, naiknya permukaan laut dan pengasaman laut yang berdampak pada sistem alami manusia secara global disebabkan oleh perubahan iklim. Berbagai potensi risiko ini pada akhirnya akan memunculkan efek langsung pada mata pencaharian masyarakat terutama kelompok-kelompok yang terpinggirkan seperti perempuan, anak-anak, dan orang tua, dikarenakan sumber daya, makanan dan air menjadi semakin langka. Efek-efek tersebut berdampak pada TPB lain sehingga kerap kali membuatnya lebih sulit untuk dicapai.

UNFCCC membatasi kenaikan suhu global hingga jauh di bawah 2°C di atas tingkat pra-industri dan untuk mengejar upaya membatasi kenaikan suhu hingga 1,5°C di atas tingkat pra-industri. Dalam hal ini dunia harus mengubah energi, industri, transportasi, makanan, sistem pertanian dan kehutanan untuk memastikan bahwa emisi bersih kumulatif tidak melebihi satu triliun ton karbon kumulatif, yang menyiratkan emisi nol bersih global pada paruh kedua abad ini. Secara bersamaan dunia perlu mengantisipasi, beradaptasi, dan menjadi membentengi diri terhadap dampak perubahan iklim saat ini dan yang terjadi di masa depan.

image

Mengambil Tindakan Cepat untuk Mengatasi Perubahan Iklim dan Dampaknya

Dengan melakukan dekarbonasikan operasi dan rantai pasokan mereka melalui peningkatan efisiensi energi secara terus-menerus, mengurangi jejak karbon dari produk, layanan dan proses produksi, perusahaan dapat berkontribusi pada TPB ini. Selain itu perusahaan perlu menetapkan target pengurangan emisi yang ambisius sejalan dengan ilmu iklim, serta meningkatkan investasi di pengembangan produk dan layanan rendah karbon yang inovatif, dan yang tak juga kalah penting membangun ketahanan dalam operasi, rantai pasokan, dan komunitas tempat mereka beroperasi.

Tidak ada satu pun negara di dunia yang tidak mengalami dampak dramatis secara langsung dari perubahan iklim. Buangan gas rumah kaca terus meningkat, dan saat ini levelnya berada pada 50 persen lebih tinggi dibandingkan pada tahun 1990. Lebih jauh lagi, pemanasan global mengakibatkan perubahan berkepanjangan pada sistem iklim kita, dan konsekuensi yang terjadi tidak akan bisa diubah kecuali kita melakukan tindakan.

Kerugian rata-rata tahunan  akibat  gempa bumi, tsunami, badai tropis dan banjir terhitung sekitar ratusan miliar dolar, dan ini membutuhkan investasi sebesar US$6 miliar per tahun untuk biaya pengelolaan risiko bencana saja. Tujuan ini berusaha mengumpulkan US$100 miliar per tahun pada 2020 untuk memenuhi kebutuhan negara-negara berkembang dan membantu mengurangi bencana akibat perubahan iklim.

Memperkuat kegigihan dan kapasitas adaptasi wilayah-wilayah yang lebih rentan, seperti negara-negara di tengah benua dan negara kepulauan, harus berjalan beriringan dengan  usaha meningkatkan kesadaran dan memasukkan langkah-langkahnya pada kebijakan dan strategi nasional. Dengan adanya kehendak politik dan penggunaan langkah teknologi secara luas, masih mungkin bagi kita untuk membatasi kenaikan suhu rata-rata secara global pada dua derajat Celcius di atas level masa pra-industri. Ini membutuhkan tindakan bersama dengan segera.

Menyadari perubahan iklim adalah satu dari 17 Tujuan Global yang tersusun dalam Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030. Dan pendekatan terpadu sangat penting demi kemajuan di seluruh tujuan.

Tema Kontribusi
  • Efisiensi energi
  • Investasi lingkungan
  • Emisi GRK
  • Risiko dan peluang karena perubahan iklim
Solusi

Contoh di bawah ini tidak lengkap dan beberapa mungkin lebih relevan untuk industri tertentu.

  • Sumber semua listrik yang dikonsumsi perusahaan di fasilitasnya dari sumber terbarukan – seperti angin, matahari atau hidro – atau pasang kapasitas pembangkit energi terbarukan di tempat.
  • Perkuat sistem pencahayaan fasilitas perusahaan menjadi pencahayaan LED yang hemat energi.
  • Meningkatkan investasi dalam inovasi untuk meningkatkan efisiensi portofolio produk perusahaan, sehingga memungkinkan pelanggan untuk mengurangi emisi GRK mereka.
  • Investasikan dalam teknologi CCS (carbon capture & storage) untuk menangkap emisi yang dihasilkan dari penggunaan bahan bakar fosil dalam pembangkit listrik dan proses industri, mencegah karbon dioksida memasuki atmosfer.
  • Mengurangi emisi GRK dari operasi transportasi dengan tuas pengurangan seperti mengurangi jejak karbon melalui efisiensi bahan bakar yang lebih besar, sumber lokal, perpindahan modal ke modalitas karbon yang lebih rendah (misalnya angkutan udara ke laut), transportasi modular, peningkatan pemanfaatan kontainer, optimalisasi gudang, dll.
  • Memahami risiko iklim dan membangun ketahanan dalam aset dan rantai pasokan perusahaan.
  • Perluas pengelolaan hutan berkelanjutan melalui praktik pengadaan yang bertanggung jawab dan penggantian produk.
Indikator

Contoh di bawah ini tidak lengkap dan beberapa mungkin lebih relevan untuk industri tertentu.

  • GRI G4 Sustainability Reporting Guidelines, G4-EN15: Emisi gas rumah kaca (GRK) langsung (Cakupan 1)
  • GRI G4 Sustainability Reporting Guidelines, G4-EN16: Emisi gas rumah kaca tidak langsung (GHG) energi (Cakupan 2)
  • GRI G4 Sustainability Reporting Guidelines, G4-EN17: Emisi gas rumah kaca tidak langsung lainnya (Cakupan 3)
  • UN Global Compact- Oxfam Poverty Footprint, PF- 17.13: Keterlibatan dalam prakarsa yang mempromosikan praktik ulet dan / atau memutakhirkan prosedur rantai nilai untuk mengatasi perubahan iklim
Perangkat Organisasi

Contoh di bawah ini tidak lengkap dan beberapa mungkin lebih relevan untuk industri tertentu.

  • The Greenhouse Gas Protocol
  • Impact Reporting & Investment Standards (IRIS)
  • Building a Resilient in Power Sector

Target TPB

13.1 Memperkuat kapasitas ketahanan dan adaptasi terhadap bahaya terkait iklim dan bencana alam di semua negara.

13.2 Mengintegrasikan tindakan antisipasi perubahan iklim ke dalam kebijakan, strategi dan perencanaan nasional.

13.3 Meningkatkan pendidikan, penumbuhan kesadaran, serta kapasitas manusia dan kelembagaan terkait mitigasi, adaptasi, pengurangan dampak dan peringatan dini perubahan ikim.

13.a Melaksanakan komitmen negara maju pada the United Nations Framework Convention on Climate Change untuk tujuan mobilisasi dana bersama sebesar 100 miliar dolar Amerika per tahun pada tahun 2020 dari semua sumber untuk mengatasi kebutuhan negara berkembang dalam konteks aksi mitigasi yang bermanfaat dan transparansi dalam pelaksanaannya dan mengoperasionalisasi secara penuh the Green Climate Fund melalui kapitalisasi dana tersebut sesegera mungkin.

13.b Menggalakkan mekanisme untuk meningkatkan kapasitas perencanaan dan pengelolaan yang efektif terkait perubahan iklim di negara kurang berkembang, negara berkembang pulau kecil, termasuk fokus pada perempuan, pemuda, serta masyarakat lokal dan marjinal.

Tim dukungan kami akan segera merespon Anda dan melayani kebutuhan Anda
WeCreativez WhatsApp Support
PMPRO.ID Office
Technical Support
Tersedia
WeCreativez WhatsApp Support
PMPRO.ID Office
Sales Support
Jauh