Penjelasan

Bisnis dan ekosistem merupakan dua komponen yang saling terkait. Perusahaan memengaruhi ekosistem karena mereka bergantung pada layanan penyediaan (mis. Air tawar, serat, makanan) dan layanan pengaturan (misalnya pengaturan iklim, pengendalian banjir, pemurnian air) yang disediakan oleh ekosistem.

Sebesar 60% dari jasa ekosistem dunia telah mengalami degradasi selama 50 tahun terakhir dan manusia terus mendevaluasi sumber daya alam pada tingkat yang mengkhawatirkan. Diperkirakan bahwa 2-5 triliun USD jasa ekosistem hilang setiap tahun hanya dari deforestasi. Sementara daerah lokal yang merasakan dampaknya lebih banyak terlebih dahulu, dan konsekuensi jangka panjangnya bersifat global dan skalanya sangat relevan dengan bisnis, menghadirkan risiko dan peluang.

Dalam hal ini, pengelolaan lahan berkelanjutan merupakan kunci untuk mempertahankan integritas dan vitalitas sumber daya alam, baik saat ini dan untuk generasi mendatang. Selain itu, tindakan ini juga dapat memastikan pertumbuhan dan kemakmuran sosio-ekonomi jangka panjang. Bisnis dapat secara langsung berkontribusi pada TPB ini dengan mengukur, mengelola, dan memitigasi dampak dan ketergantungannya pada lahan dan ekosistem. Perusahaan dapat menerapkan strategi untuk mendorong penggunaan lahan yang berkelanjutan, pengelolaan hutan yang bertanggung jawab, dan pengelolaan lingkungan. Untuk mengamankan pasokan sumber daya alam dan bahan baku di masa depan, perusahaan juga harus meningkatkan upaya untuk memulihkan lahan terdegradasi. Dengan meningkatkan penelitian dan pengembangan dalam inovasi, berinvestasi dalam infrastruktur alam dan menerapkan kebijakan sumber pengadaan yang bertanggung jawab, perusahaan memainkan bagian integral dalam melestarikan dan memulihkan ekosistem yang esensial, mempromosikan pemanfaatan lahan dan hutan secara berkelanjutan, sambil mempertahankan kepercayaan konsumen terhadap penawaran produk mereka.

image

Melindungi, Merestorasi dan Meningkatkan Pemanfaatan Berkelanjutan Ekosistem Daratan, Mengelola Hutan Secara Lestari, Menghentikan Penggurunan, Memulihkan Degradasi lahan, serta Menghentikan Kehilangan Keanekaragaman Hayati

Kehidupan manusia bergantung pada tanah sama seperti kita bergantung pada laut untuk bahan makanan dan mata pencaharian. Tumbuhan menyediakan 80 persen bahan makanan untuk manusia, dan kita bergantung pada pertanian sebagai sumber penting perekonomian dan alat pembangunan. Hutan meliputi 30 persen permukaan bumi, dan merupakan habitat bagi jutaan spesies serta menjadi sumber air dan udara bersih, dan juga sangat penting untuk melawan perubahan iklim.

Belum pernah kita melihat penurunan kualitas tanah seperti saat ini, dan hilangnya tanah yang bisa ditanami mencapai 30 hingga 35 kali jumlah rata-rata dalam sejarah. Kemarau panjang dan perubahan lahan menjadi gurun juga meningkat tiap tahun, mencapai 12 juta hektar dan memengaruhi komunitas miskin di seluruh dunia. Dari 8.300 hewan yang diketahui, 8 persen telah punah dan 22 persen berada di ambang kepunahan.

SDG berusaha melindungi dan memperbaiki penggunaan ekosistem darat seperti hutan, rawa, lahan dan gunung pada 2020. Mempromosikan pengelolaan hutan yang berkelanjutan dan menghentikan penebangan hutan juga sangat penting untuk menghentikan dampak perubahan iklim. Harus segera dilakukan tindakan untuk mengurangi hilangnya habitat alami dan keanekaragaman hayati yang merupakan bagian dari warisan kita bersama.

Melindungi hutan dan ekosistem lainnya adalah satu dari 17 Tujuan Global yang tersusun dalam Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030. Dan pendekatan terpadu sangat penting demi kemajuan di seluruh tujuan.

Tema Kontribusi
  • Deforestasi dan degradasi hutan
  • Keragaman genetik dari peternakan dan hewan peliharaan
  • Remediasi lahan
  • Pengelolaan hutan lanskap dan sumber serat
  • Ekosistem gunung
  • Degradasi kebiasaan alami
  • Ekosistem air tawar darat dan darat
Solusi

Contoh di bawah ini tidak lengkap dan beberapa mungkin lebih relevan untuk industri tertentu.

  • Mengukur, mengelola, dan mengurangi dampak pada ekosistem dan sumber daya alam.
  • Tingkatkan praktik terbaik untuk perencanaan dan pengelolaan penggunaan lahan.
  • Berinvestasilah dalam infrastruktur alam sebagai alternatif yang kompetitif biaya daripada infrastruktur abu-abu.
  • Membiayai pemulihan lahan terdegradasi untuk tujuan produksi dan / atau konservasi.
  • Mendukung dan menerapkan pendekatan lanskap, berdasarkan dialog multi-pihak dan aksi kolaboratif, untuk mengatasi garis fraktur sosial dan lingkungan di lanskap yang menghadapi deforestasi, degradasi lahan dan ekosistem.
  • Berkomitmen untuk dan menerapkan praktik sumber yang bertanggung jawab di luar kepatuhan – menerapkan perlindungan lingkungan dan sosial – untuk semua bahan baku dan komoditas.
  • Perluas pasar untuk produk-produk hutan yang bertanggung jawab dan dengan demikian mendukung pengelolaan hutan berkelanjutan.
  • Mendorong inovasi produk dan teknologi untuk mengoptimalkan efisiensi sumber daya, mengurangi dampak pada ekosistem dan menurunkan emisi karbon.
  • Meningkatkan penggunaan kembali air oleh industri dan mendukung program perlindungan daerah aliran sungai.
Indikator

Contoh di bawah ini tidak lengkap dan beberapa mungkin lebih relevan untuk industri tertentu.

  • GRI G4 Sustainability Reporting Guidelines, EN13: Habitat dilindungi atau dipulihkan
  • CDP’s Forests Information Request, F8.2: Komitmen untuk mengurangi atau menghilangkan deforestasi dan degradasi hutan dari operasi langsung dan / atau rantai pasokan
  • WBCSD Forest Solutions Group KPI: % dari total volume kayu / serat / produk yang disertifikasi
  • GRI G4 Sustainability Reporting Guidelines, G4-EN12: Deskripsi dampak signifikan dari kegiatan, produk, dan layanan pada keanekaragaman hayati di kawasan lindung dan area dengan nilai keanekaragaman hayati tinggi di luar kawasan lindung
  • GRI G4 Sustainability Reporting Guidelines, G4-EN13: Habitat dilindungi atau dipulihkan
Perangkat Organisasi

Contoh di bawah ini tidak lengkap dan beberapa mungkin lebih relevan untuk industri tertentu.

  • Eco4Biz
  • Sustainable Procurement Guide for Wood and Paper-based Products
  • WBCSD Global Water Tool
  • Guide to Investing in Locally Controlled Forestry

Target TPB

15.1 Pada tahun 2020, menjamin pelestarian, restorasi dan pemanfaatan berkelanjutan dari ekosistem daratan dan perairan darat serta jasa lingkungannya, khususnya ekosistem hutan, lahan basah, pegunungan dan lahan kering, sejalan dengan kewajiban berdasarkan perjanjian internasional.

15.2 Pada tahun 2020, meningkatkan pelaksanaan pengelolaan semua jenis hutan secara berkelanjutan, menghentikan deforestasi, merestorasi hutan yang terdegradasi dan meningkatkan secara signifikan forestasi dan reforestasi secara global.

15.3 Pada tahun 2020, menghentikan penggurunan, memulihkan lahan dan tanah kritis, termasuk lahan yang terkena penggurunan, kekeringan dan banjir, dan berusaha mencapai dunia yang bebas dari lahan terdegradasi.

15.4 Pada tahun 2030, menjamin pelestarian ekosistem pegunungan, termasuk keanekaragaman hayatinya, untuk meningkatkan kapasitasnya memberikan manfaat yang sangat penting bagi pembangunan berkelanjutan.

15.5 Melakukan tindakan cepat dan signifikan untuk mengurangi degradasi habitat alami, menghentikan kehilangan keanekaragaman hayati, dan, pada tahun 2020, melindungi dan mencegah lenyapnya spesies yang terancam punah.

15.6 Meningkatkan pembagian keuntungan yang adil dan merata dari pemanfaatan sumber daya genetik, dan meningkatkan akses yang tepat terhadap sumber daya tersebut, sesuai kesepakatan internasional.

15.7 Melakukan tindakan cepat untuk mengakhiri perburuan dan perdagangan jenis flora dan fauna yang dilindungi serta mengatasi permintaan dan pasokan produk hidupan liar secara ilegal.

15.8 Pada tahun 2020, memperkenalkan langkah-langkah untuk mencegah masuknya dan secara signifikan mengurangi dampak dari jenis asing invasif pada ekosistem darat dan air, serta mengendalikan atau memberantas jenis asing invasif prioritas.

15.9 Pada tahun 2020, mengitegrasikan nilai-nilai ekosistem dan keanekaragaman hayati kedalam perencanaan nasional dan daerah, proses pembangunan, strategi dan penganggaran pengurangan kemiskinan.

15.a Memobilisasi dan meningkatkan sumber daya keuangan secara signifikan dari semua sumber untuk melestarikan dan memanfaatkan keanekaragaman hayati dan ekosistem secara berkelanjutan.

15.b Memobilisasi sumber daya penting dari semua sumber dan pada semua tingkatan untuk membiayai pengelolaan hutan yang berkelanjutan dan memberikan insentif yang memadai bagi negara berkembang untuk memajukan pengelolaannya, termasuk untuk pelestarian dan reforestasi.

15.c Meningkatkan dukungan global dalam upaya memerangi perburuan dan perdagangan jenis yang dilindungi, termasuk dengan meningkatkan kapasitas masyarakat lokal mengejar peluang mata pencaharian yang berkelanjutan.

Tim dukungan kami akan segera merespon Anda dan melayani kebutuhan Anda
WeCreativez WhatsApp Support
PMPRO.ID Office
Sales Support
Jauh
WeCreativez WhatsApp Support
PMPRO.ID Office
Technical Support
Tersedia