Perangkat Gratis untuk Pengembangan Indikator dalam Keadilan dan Keamanan

Program dalam Kebijakan dan Manajemen Peradilan Pidana (PCJ) di Harvard Kennedy School telah merancang Toolkit untuk Pengembangan Indikator dalam Keadilan dan Keamanan, yang merupakan alat instruksional mandiri untuk membantu lembaga pemerintah dan organisasi non-pemerintah untuk mengukur operasi yang kompleks atau persisten masalah di bidang peradilan.

Panduan mandiri ini dapat digunakan oleh pejabat pemerintah dan pemimpin LSM, serta komunitas penelitian dan donor yang bertujuan untuk mendukung mereka.

Toolkit PCJ mengacu pada pengalaman enam tahun PCJ telah bekerja dengan pemerintah nasional dan masyarakat sipil di Ethiopia, Bangladesh, Sierra Leone, Nigeria, dan Jamaika dengan dukungan dari Departemen Pembangunan Internasional Inggris (DFID), serta di proyek terkait di Papua Nugini, Cina, dan Turki.

Panduan ini dimaksudkan untuk memfasilitasi proses pengembangan indikator yang berulang, kolaboratif, dan lokal, menyarankan pendekatan untuk merancang dan mengimplementasikan indikator secara langsung di dalam lembaga. Mudah dinavigasi, sumber daya ini menggabungkan banyak contoh praktis dari pekerjaan tim proyek di Bangladesh, Sierra Leone, Nigeria, dan Jamaika.

Anda dapat mengunduh toolkit ini secara gratis di sini.

Lebih Lanjut

Toolkit Partisipasi Anak dan Remaja dalam Advokasi

Toolkit ini dimaksudkan sebagai sumber praktis bagi mereka yang bekerja dengan anak-anak dan remaja untuk mendukung partisipasi mereka dalam kegiatan advokasi.

Toolkit ini dibangun berdasarkan standar kualitas dan perlindungan yang diakui secara global dalam partisipasi anak dan remaja, serta membahas implikasi spesifik dari melibatkan anak-anak dan remaja dengan pengalaman pengasuhan.

Toolkit ini dimaksudkan sebagai sumber praktis bagi rekan kerja SOS Children’s Villages, termasuk manajemen di semua tingkatan, untuk berkontribusi pada peningkatan berkelanjutan baik praktik maupun hasil dalam mendukung dan memfasilitasi kegiatan advokasi oleh anak-anak dan remaja. Ini berbeda dari alat lain yang tersedia pada advokasi anak dan remaja, karena membahas implikasi khusus dari melibatkan anak-anak dan remaja dengan pengalaman pengasuhan (yaitu yang tinggal atau pernah tinggal di pengasuhan alternatif di luar keluarga asal mereka).

Untuk memastikan relevansi dan “kenyataan” Toolkit ini, proses pengembangan mencakup konsultasi internasional dengan anak-anak dan remaja, serta rekan kerja, yang tergabung dalam Federasi Desa Anak-anak SOS yang lebih luas di 20 negara di empat benua.

Semua umpan balik dari konsultasi ini telah dipelajari, diterima dan “diberikan bobot yang semestinya” dalam penyusunan Toolkit. Beberapa kata bijak dari anak-anak dan remaja yang berkontribusi juga dibagikan, dengan menghormati privasi mereka, di seluruh teks.

Persyaratan

  • Partisipasi transparan dan informatif: Anak-anak dan remaja harus diberikan informasi tentang partisipasi mereka dalam advokasi dalam format yang ramah anak dan dapat diakses. Informasi tersebut harus mencakup bagaimana mereka akan berpartisipasi, mengapa mereka diberi kesempatan ini, ruang lingkup kegiatan advokasi dan potensi dampaknya.
  • Partisipasi bersifat sukarela: Anak-anak dan remaja harus dapat memilih apakah mereka ingin berpartisipasi dalam kegiatan advokasi atau tidak, dan harus dapat menarik diri dari kegiatan setiap saat. Mereka tidak boleh dipaksa untuk berpartisipasi atau mengekspresikan pandangan mereka.
  • Partisipasi itu terhormat: Anak-anak dan remaja harus diperlakukan dengan hormat dan diberi kesempatan untuk mengekspresikan pandangan mereka secara bebas. Staf harus menghormati dan memahami konteks keluarga, sekolah, dan budaya dalam kehidupan mereka.
  • Partisipasi relevan: Advokasi harus dibangun di atas pengetahuan anak-anak dan remaja itu sendiri dan harus difokuskan pada isu-isu yang relevan dengan kehidupan dan minat mereka.
  • Partisipasi ramah anak: Pendekatan ramah anak, berdasarkan usia dan kemampuan peserta, harus digunakan untuk memastikan bahwa anak-anak dan remaja dipersiapkan dengan baik untuk advokasi dan mampu memberikan kontribusi yang berarti.
  • Partisipasi sudah termasuk: Inisiatif advokasi harus memberikan kesempatan bagi anak-anak dan remaja yang terpinggirkan untuk terlibat dan harus menantang pola diskriminasi yang ada.
  • Partisipasi didukung oleh pelatihan untuk orang dewasa: Staf harus memiliki pengetahuan dan kapasitas untuk memfasilitasi partisipasi bermakna anak-anak dan remaja dalam advokasi. Ini mungkin melibatkan pelatihan dan persiapan sebelum kegiatan.
  • Partisipasi aman dan sensitif terhadap risiko: Orang dewasa yang bekerja dengan anak-anak dan remaja memiliki kewajiban untuk merawat. Staf harus mengambil setiap tindakan pencegahan untuk meminimalkan risiko penyalahgunaan dan eksploitasi dan konsekuensi negatif lainnya dari partisipasi dalam advokasi.
  • Partisipasi bertanggung jawab: Setelah mereka terlibat dalam advokasi, anak-anak dan remaja harus diberikan umpan balik yang menjelaskan dengan jelas bagaimana masukan mereka telah diinterpretasikan dan digunakan, dan bagaimana mereka telah mempengaruhi hasil apapun.

Anda dapat mengunduh toolkit ini di sini:

Lebih Lanjut
Tim dukungan kami akan segera merespon Anda dan melayani kebutuhan Anda
WeCreativez WhatsApp Support
PMPRO.ID Office
Sales Support
Tersedia
WeCreativez WhatsApp Support
PMPRO.ID Office
Technical Support
Tersedia