Dunia tanpa kemiskinan – apakah mungkin?

Dunia tanpa kemiskinan – apakah itu mungkin? Ya! Karena Agenda 2030 bertujuan untuk memberantas kemiskinan absolut pada tahun 2030 Kuncinya adalah akses ke energi terbarukan.

Antara lain dapat digunakan untuk produksi makanan atau hanya untuk membawa cahaya ke rumah-rumah terpencil Teladan untuk produksi energi yang berkelanjutan adalah Kolase Barefoot dari India Ini melatih perempuan untuk menjadi teknisi surya Mereka membangun dan memelihara fasilitas di masyarakat yang tidak bisa diberdayakan Energi yang terjangkau, andal, dan berkelanjutan untuk banyak rumah tangga terpencil, di 80 negara di seluruh dunia

Tetapi tidak hanya akses ke energi berkelanjutan yang menciptakan kondisi kehidupan yang lebih baik Perawatan kesehatan yang lebih baik, pendidikan yang baik dan air yang berkelanjutan untuk semua juga berfungsi sebagai kompas yang membantu kita menavigasi ke dunia yang lebih adil Pada akhirnya: Jika Anda menginginkan kehidupan yang layak untuk semua , Agenda 2030 perlu dilaksanakan Kami sedang mengusahakannya.

Lebih Lanjut

Masalah Kebebasan dan Masyarakat Sipil

Meskipun San Agustin (354-430) adalah penulis pertama yang kurang lebih secara umum membahas masalah masyarakat sipil, baru pada abad ke-19 (dalam panorama yang ditandai dengan perkembangan ilmiah dan teknis yang dipercepat) konsep modelnya berasal. , yang digagas oleh filsuf Prusia Hagel (1772-1831), yang, selain mengembangkan filosofi metodis yang mendasar, tidak ingin mengekspos Negara yang ideal, tetapi merehabilitasi Negara yang sebenarnya. Hegel adalah filsuf modern besar pertama yang dikonseptualisasikan dalam cara yang kompleks istilah “masyarakat sipil”, mengambil tradisi naturalistik dan konsepsi bahwa individu adalah pemegang hak agen hati nurani moral

Bagi pemikir ini, masyarakat sipil adalah jalan yang dimulai dari ranah privat dan berpuncak pada ruang publik. Dengan demikian, masyarakat sipil merupakan titik temu antara kepentingan khusus dan universal, kepentingan individu dan umum, ranah privat dan ranah publik. pemikir terpenting abad ke-19 adalah John Stuart Mill, seorang filsuf dan ekonom Skotlandia yang menonjol karena kontribusinya pada filsafat politik, ekonomi, dan metodologi Filsuf ini juga mengembangkan teori secara luas tentang Negara dan kebebasan Bagi Mill, prinsip dasar kebebasan adalah bahwa setiap individu, kelompok individu dan pemerintah, menahan diri dari campur tangan dalam pemikiran, ekspresi dan tindakan orang lain, sehingga kebebasan berakhir di mana yang lain dimulai.

Di sisi lain, filsuf dan ekonom Skotlandia Adam Smith (pemikir terkenal abad ke-19 lainnya), meletakkan dasar-dasar ilmu ekonomi dan, pada tingkat lebih rendah, memberikan kontribusi di bidang filsafat politik, di antaranya karyanya yang terkenal, secara intrinsik politik. , tentang prinsip-prinsip perusahaan bebas atau kapitalisme liberal menonjol Banyak refleksi fundamentalnya terkandung dalam Theory of Moral Sentiments-nya, di mana ia memaparkan dan menganalisis karakteristik sifat manusia dan tindakan individu Smith memahami alam semesta sebagai sistem yang tujuannya adalah dinyatakan dalam ketertiban, stabilitas, harmoni dan kebahagiaan Demikian pula pemikir ini menyatakan dengan tegas bahwa modal harus berfungsi untuk pembangunan dan kemajuan bangsa dan individu dengan pemerintahan yang baik.

Lebih Lanjut
Tim dukungan kami akan segera merespon Anda dan melayani kebutuhan Anda
WeCreativez WhatsApp Support
PMPRO.ID Office
Technical Support
Tersedia
WeCreativez WhatsApp Support
PMPRO.ID Office
Sales Support
Jauh